bg

Sunday, December 5, 2010

doa akhir dan awal tahun hijrah....

Doa Akhir Tahun :

Ya Allah, sesungguhya pada sepanjang tahun yang telah  kami lalui ini ,telah banyak laranganMu dan perintahMu yang kami engkar dan kami berdosa kepadaMu ya Allah tetapi kami masih belum bertaubat sedangkan Engkau tidak redha dan Engkau tidak pernah lupa akan dosa-dosa kami itu bahkan Engkau  menangguhkan azabMu yang telah engkau tetapkan kepada kami.

Ya Allah Engkau yang telah memerintahkan supaya kami sentiasa bertaubat dari kesalahan dan dosa,maka sesungguhnya kami memohon keampunan dariMu, ampunilah kami dari apa-apa kesalahan dan dosa yang telah kami lakukan pada sepanjang tahun yang telah kami lalui begitulah juga dengan apa yang telah kami lakukan yang telah Engkau redhai dan yang Engkau janjikan pahala nya kepada kami maka kami memohon daripada Mu Ya Allah. Ya Karim, Ya Zaljalali Wal Ikram.

Ya Allah ya tuhan kami ampuni seburuk manapun kelakuan kami. Ampuni segelap apapun masa lalu kami. Dan  Ampuni sehina apapun aib-aib kami.
Ya Allah yang Maha Mendengar lagi maha Mengasihani, ampuni kedua orang tua kami. Ampuni segala kezaliman kami kepada ibu-bapa kami. Andainya kedurhakaan kami menjadi bebanan dan penggelap kepada kehidupan mereka, maka jadikanlah kami  ini menjadi anak-anak yang soleh dan solehah yang dapat menjadi cahaya bagi kehidupan orangtua kami, di dunia dan di akhirat
Ya Allah Lapangkan kubur mereka, terangi kubur mereka , permudahkan hisab mereka dan jadikan mereka ahli surga-Mu, ya Allah.

Ya ALLah sebagai seorang anak kami memohon kepada Mu Ya Allah ampunilah segala dosa-dosa kedua orang tua kami semasa mereka hidup mereka, ya Allah, darah daging mereka melekat pada tubuh kami ini ya Allah , air mata mereka mengalir pada mata kami dan  keringat mereka membasahi tubuh-tubuh kami.. Ya Allah jadikanlah kami  anak-anak yang tahu membalas budi dan jasa kedua orang tua kami.

Ya Allah ya tuhan kami, Ampuni jiran tetangga kami dan  sahabat-sahabat kami. Ampuni lah juga para pemimpin kami atas dosa-dosa mereka.

Doa Awal  Tahun :

Ya Allah Engkaulah yang kekal abadi untuk selama-lamanya. Demi kelebihanMu  Ya Allah yang Maha Agung serta kemurahanMu Ya Allah, sesungguhnya pada tahun yang akan datang yang akan kami lalui ini kami memohon kepadaMu agar kami diberi perlindungan daripada syaitan yang derhaka, perlindungan dari sekalian tenteranya dan penolongnya. Kami juga memohon perlindungan daripada nafsu amarah yang sentiasa mendorong kami ke arah kejahatan dan yang melalaikan kami dengan perkara yang tidak berfaedah dan yang melalaikan kami daripada mendekatkan diriku kepadaMU.

Ya Allah untuk hari-hari yang akan kami lalui ini selamatkan seluruh keluarga kami. Jangan biarkan keluarga kami menjadi sumber bencana dan kemurkaanMu Ya Allah. Berilah hidayah bagi yang belum mengenal-Mu. Jangan biarkan keluarga kami bercerai berai, jangan jadikan keluarga kami hina di dunia, dan dihina di akhirat.

Ya Allah Ya Rabb , selamatkan guru-guru kami, selamatkan para ulama yang telah mewakafkan hidupnya di jalan-Mu. Selamatkan orang-orang yang mendoakan kami,yang secara terang-terangan maupun yang tersembunyi. Ya Allah, jadikan kami seorang pemaaf yang tulus. Ampuni kezaliman kami terhadap diri kami sendiri. Ampuni segala kemaksiatan yang pernah kami lakukan. Bersihkan diri kami dari lumuran dosa-dosa ya Allah, yaa Karim, ya Ghafur.

Ya Allah Jangan biarkan  kami dipimpin oleh orang-orang yang tidak mengenal-Mu,jangan biarkan kami dipimpin oleh orang yang derhaka kepadaMu . Jadikan bangsa kami dipimpin oleh orang-orang yang sholeh, orang-orang yang amat mencintai-Mu, mencintai hamba-hamba-Mu, mencintai agama-Mu, juga mencintai hidup lurus di atas jalan-Mu.

Ya Allah berikan kelapangan bagi yang dihimpit kesusahan. Ya Allah berikan jalan keluar bagi yang dihimpit kesulitan, beri kecukupan bagi yang selalu kekurangan. Ya Allah mudahkan bagi mereka yang hidupnya dibebani hutang dan jangan biarkan kami mati dalam keadaan berhutang. Tolonglah kami, dan kasihilah kami ya Rahman.

Ya Allah, Engkau angkatkan  darajat mereka yang selalu dihina dan direndahkan. Lindungi kaum muslimin dan muslimat yang terancam dan teraniaya. Ya Allah tolonglah para pejuang di jalan-Mu walau dimanapun mereka berada, tolonglah para mujahidin dan mujahidah yang siang malam memuliakan agama-Mu, jauhkan mereka dari bala dan bencana. Kurniakan atas mereka kekuatan dan kesabaran.

Ya Allah Kurniakan bagi keluarga-keluarga kami, rumah-tangga yang sakinah. Jangan biarkan rumah-tangga kami menjadi rumah-tangga yang penuh bencana. Ya Allah, kuniakan kepada kami keturunan yang lebih baik daripada kami . Jangan Engkau biarkan Ya Allah  anak-anak yang mencoreng aib di wajah kami. Ampunilah kami jika kami salah mendidik mereka,  Ya Allah, jangan biarkan anak-anak kami menghujah dan menyalahkan kami kelak di akhirat. Ya Allah Engkau teguhkan kemuliaan mereka di dunia, dan teguhkan juga kemuliaan mereka di surga. Ya Allah Hanya Engkaulah yang menguasai segala-galanya.

Ya Allah, jadikan umur kami yang berbaki ini menjadi seindah-indah umur. Jadikan kami ini ahli solat yang khusyu, ahli tahajjud yang ikhlas, ahli shaum yang redha dan jangan biarkan kami jauh dari Al-Qur`an dan berilah kepada kami kekuatan untuk membacanya  setiap hari pada waktu siang dan waktu malam. Jadikan kami di umur yang masih berbaki  ini menjadi ahli sedekah yang tulus dan  ahli `amal yang istiqamah.

PERINGATAN

Pada hakikatnya kedua-dua lafaz doa ini serta fadhilat yang ditetapkan itu tidak pernah wujud dalam mana-mana kitab-kitab hadis dan tidak ada juga hadis walaupun yang bertaraf lemah (dha’if) mahupun palsu (mawdhu’) yang mengkhabarkan tentangnya. Menurut Syeikh Jamaluddin al-Qasimi r.h doa ini ialah doa yang direka dan tidak berasal daripada Nabi s.a.w. tidak juga berasal daripada para sahabat, tabi’in dan tidak diriwayatkan dalam musnad-musnad sehinggakan ianya tidak wujud dalam kitab maudhu’at (iaitu kitab yang memuatkan hadis-hadis palsu). Doa ini hanya dicipta oleh syeikh jadi-jadian. Dan perkataan “berkatalah syaitan kesusahanlah bagiku dan sia-sialah pekerjaanku pada setahun ini dibinasakan dengan satu saat jua dengan sebab membaca doa-doa ini” merupakan suatu pembohongan yang sangat besar ke atas Allah dan Rasul-Nya.

Tetapi sekiranya sesiapa yang hendak membacanya tanpa beri'tiqad seperti yang ada di dalam fadhilat yang direka tersebut silakan, kerana ia termasuk di dalam keumuman doa, dan perlu diingat tidak ada upacara khas atau dibaca beramai-ramai (untuk membaca doa tersebut).

Hendaklah kita sentiasa berdoa memohon keampunan daripada Allah S.W.T., memohon perlindungan dari hasutan syaitan, memohon perlindungan dari mengerjakan perbuatan maksiat dan memohon agar kita sentiasa terbuka hati untuk mengerjakan amal-amal soleh. Menetapkan doa-doa tertentu, dibaca pada waktu tertentu dengan fadhilat-fadhilat yang tertentu tanpa perintah daripada Allah dan Rasul-Nya merupakan satu perbuatan mencipta hukum syarak yang baru dan perbuatan ini adalah diharamkan. Firman-Nya:

Dan bahawa sesungguhnya inilah jalan-Ku (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa. – al-An’aam (6) : 153
Selanjutnya Allah S.W.T. menegaskan lagi hal ini melalui firman-Nya:
Maka hadapkanlah dirimu ke arah agama yang jauh dari kesesatan; (turutlah terus) agama Allah, iaitu agama yang Allah menciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semulajadinya-fitrah) untuk menerimanya; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu; itulah agama yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. – al-Rum (30) : 30

Maksud melakukan perubahan terhadap ciptaan Allah dalam ayat di atas adalah mengubah agama Islam seperti menambah-nambah satu upacara ibadah yang tiada sandarannya dari al-Qur’an dan al-Sunnah iaitu dengan mengamalkan amalan bidaah seperti mengkhususkan amalan-amalan yang tertentu sempena kedatangan tahun baru hijrah. Adalah penting bagi kita untuk memastikan kesahihan sesuatu perkara berkaitan dengan amal ibadah sebelum kita mengamalkannya. Ini adalah kerana setiap amal ibadah yang tidak didirikan atas dalil-dalil yang sah maka ianya terbatal. Ini sebagaimana sabda Rasulullah:

Barangsiapa yang mengada-adakan di dalam urusan kami (iaitu di dalam perkara berkaitan agama) apa-apa yang tidak ada padanya, maka tertolaklah ia.” - Hadis riwayat Imam al-Bukhari, no: 2697

Barangsiapa yang melakukan satu amal yang bukan dari suruhan kami (iaitu di dalam perkara berkaitan agama), maka tertolaklah ia. - Hadis riwayat Imam Muslim, no: 1718

Sekiranya sesuatu ibadah itu tidak wujud pada zaman Rasulullah s.a.w. seperti ibadah tertentu sempena kedatangan bulan Muharram ini pada hakikatnya ia bukan sebahagian dari agama pada masa itu. Sekira ianya bukan sebahagian dari agama pada zaman Rasulullah s.a.w. maka sehingga kini ibadah itu juga dianggap tidak termasuk sebahagian dari Islam. Imam Malik r.h berkata:
Sesiapa yang membuat bidaah dalam Islam dan menganggapnya baik (hasanah) maka dia telah mendakwa Muhammad s.a.w. mengkhianati risalah. Ini kerana Allah telah berfirman:

Pada hari ini aku telah sempurnakan agama kamu. - al-Maaidah (5) : 3
Apa yang pada hari tersebut bukan sebahagian dari agama, maka ia tidak menjadi sebahagian dari agama pada hari ini. – Diriwayatkan oleh Imam al-Syathibi di dalam al-I’tishom, jilid 1, ms. 49.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment